Jumat, 23 April 2021 11:07 WIB

AS Coret Turki dari Keanggotaan Konsorsium Program Jet Tempur Siluman F-35

Editor : Eggi Paksha
Jet Tempur Siluman F-35. (foto istimewa)

JAKARTA, Tigapilarnews.com- Amerika Serikat (AS) dilaporkan telah memberitahu Turki bahwa Ankara secara resmi dicoret dari keanggotaan konsorsium program Jet Tempur Siluman F-35.

Upaya Ankara meminta uang yang dibayarkan untuk pembelian lebih dari 100 unit jet tempur itu juga belum berhasil. Amerika dan beberapa negara membuat perjanjian baru tentang konsorsium tersebut dan tidak lagi menyertakan Turki.

Keputusan yang telah lama ditunggu itu muncul sebagai kejutan kecil, menyusul akuisisi Turki atas sistem rudal anti-pesawat S-400 Rusia, di tengah kekhawatiran atas kompatibilitasnya dengan F-35 dan kemungkinan penggunaannya bagi Moskow untuk mendapatkan informasi intelijen tentang anggota NATO.

Perusahaan Turki diharapkan memenuhi komitmen dalam memproduksi ribuan suku cadang untuk program F-35 hingga tahun depan, tetapi Ankara tidak lagi dapat memperoleh pesawat tersebut.

Turki sekarang menghadapi keputusan atas arahannya dalam hal pengadaan militer, di mana hubungan dengan Moskow diperumit oleh kebuntuan terbaru antara Ankara dan Kremlin mengenai krisis Ukraina.

Sinan Ulgen, mantan diplomat Turki dan ketua Pusat Ekonomi dan Kebijakan Luar Negeri (EDAM) yang berbasis di Istanbul, mengatakan kepada Arab News, Jumat (23/4/2021): “Pengecualian dari program F-35 memiliki dua konsekuensi penting. Salah satunya jelas tentang perusahaan yang hingga kini telah berpartisipasi dalam proses pembuatan F-35. Tidak ada jalan mundur karena proses manufaktur bergeser dari Turki ke negara lain."

Konsekuensi lainnya, kata dia, menyangkut Angkatan Udara Turki dan kekuatan pencegahan Ankara tanpa akuisisi pesawat generasi kelima.

“Tidak ada cara nyata untuk mengganti F-35 dengan platform lain seperti itu. Satu-satunya platform generasi kelima yang tersedia secara komersial yang berpotensi dapat menggantikannya adalah Su-57 Rusia, dan China (Chengdu J-20), tetapi keduanya akan menciptakan lebih banyak komplikasi mengingat mereka tidak dapat dioperasikan oleh NATO, dan itu akan menjadi dianggap sebagai sinyal bahwa Turki menjauhkan diri dari Barat," papar Ulgen.

Pada bulan Februari, Turki menyewa perusahaan lobi yang berbasis di Washington untuk mencoba mengatur kembalinya Ankara ke program F-35. Pelobi itu dikontrak enam bulan, mengeklaim bahwa penghapusannya tidak adil.
 

Para pelobi juga diharapkan mendapatkan kembali uang yang dibayarkan Ankara kepada AS untuk membeli lebih dari 100 jet tempur F-35, tetapi belum ada hasil dari ini.

“Turki dapat bekerja untuk menciptakan kondisi untuk kembali ke program F-35, yang akan membutuhkan negosiasi yang rumit dengan AS. Jika itu tidak memungkinkan, dan jika sanksi CAATSA (Countering America's Adversaries Through Sanctions Act) tidak dicabut, Turki dapat membuat program (pengembangan) pesawat tempur domestiknya sendiri," kata Ulgen.

“Sejauh ini, belum ada solusi untuk pembuatan (sebuah) mesin untuk rencana potensial itu. Kedua, bahkan jika masalah itu terpecahkan, Turki hanya dapat memperoleh sejumlah besar pesawat ini—secara realistis—dalam jangka waktu antara 2025 dan 2030, yang berarti bahwa superioritas udara Turki akan berkurang mengingat banyak negara di kawasan ini telah membutuhkan pesawat generasi kelima. Ini akan menjadi celah strategis jika tidak ditangani dengan benar."

Pada hari Kamis, Selcuk Bayraktar, eksekutif produsen pesawat tak berawak Turki Baykar, yang juga menantu Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan, mengumumkan bahwa perusahaannya telah mempercepat proyek Pesawat Tempur Tak Berawak Nasional [National Unmanned Combat Aircraft].

Masih harus dilihat peran apa yang akan dimainkan Rusia dalam pengadaan militer Turki di masa depan. Saat Ankara menyuarakan dukungan untuk Kiev di tengah penumpukan pasukan militer Rusia di sepanjang perbatasannya dengan Ukraina, hubungan pertahanan Turki dengan Moskow mungkin menjadi tidak berkelanjutan dalam jangka pendek.

Wakil Perdana Menteri Rusia Yuri Borisov mengatakan pada hari Rabu bahwa Kremlin akan meneliti prospek kerjasama militer dan teknis dengan Turki jika Ankara mengirimkan drone ke Ukraina.

Hal itu dipicu oleh laporan di surat kabar pro-pemerintah Turki yang mengeklaim bahwa Ankara siap menjual senjata dan drone ke semua negara, termasuk Ukraina, menyusul keberhasilan penempatan mereka dalam konflik baru-baru ini antara Armenia dan Azerbaijan di Nagorno-Karabakh.

Ulgen mengatakan masa depan kerjasama militer dan industri dengan Rusia masih tertutup, dengan pernyataan Borisov yang menunjukkan betapa sulitnya mengandalkan Moskow sebagai mitra yang aman.

“Ini juga menunjukkan perbedaan antara mencoba mencari pemasok alternatif di luar kerangka NATO. Tidak seperti beberapa mitra NATO seperti Kanada, yang menghentikan pasokan beberapa bahan tertentu dan tidak melampaui itu, Rusia mencoba untuk mendapatkan dan menggunakan pengaruh atas Turki, dan memberikan tekanan pada posisi kebijakan luar negeri Turki melalui jalur pasokannya ke militer," paparnya.

Pekan lalu, Kanada membatalkan izin ekspor senjata berteknologi tinggi ke Turki karena "bukti kredibel" bahwa teknologi Kanada, sebagai pengguna akhir, dialihkan ke pertempuran di Nagorno-Karabakh tahun lalu.(mir)


0 Komentar