Rabu, 19 April 2017 21:43 WIB

Gubernur Jateng Harap Kepala Daerah Terpilih Segera Dilantik

Editor : Eggi Paksha
Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo. (foto istimewa)

JAKARTA, Tigapilarnews.com- Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo, berharap kepala daerah terpilih hasil Pilkada serentak di tujuh kabupaten/kota pada 2017, dapat segera dilantik.

"Kalau saya maunya secepatnya, kalau diizinkan (Menteri Dalam Negeri Tjahjo Kumolo) bulan depan, ya akan dilantik bulan depan, ngapain nunggu lama-lama," katanya di Semarang, Rabu.

Menurut Ganjar, jika tidak segera dilakukan pelantikan terhadap kepala daerah terpilih, maka pihaknya harus menugaskan pelaksana tugas dan penjabat sementara untuk menggantikan bupati/wali kota, lebih lama lagi.

"Padahal kewenangan pelaksana tugas dan penjabat sementara itu terbatas, tidak seluas bupati/wali kota," ujarnya.

Ganjar mengakui jika awalnya pelantikan kepala daerah terpilih di beberapa daerah memang menunggu keputusan Mahkamah Konstitusi karena masih sengketa.

"Sekarang, proses itu sudah clear semua dan jika mau menyamakan masa jabatan biar bisa dilantik serentak, berarti harus menunggu-nunggu," katanya.

Sekretaris Daerah Jawa Tengah Sri Puryono menambahkan bahwa pada pekan lalu, Pemprov Jateng telah melayangkan surat ke Menteri Dalam Negeri Tjahjo Kumolo terkait prosesi pelantikan kepala daerah terpilih hasil pilkada serentak 2017 di tujuh kabupaten/kota.

Ia menyebutkan, ada dua opsi pelantikan kepala daerah terpilih hasil pilkada serentak di Jateng, yakni pelantikan menunggu masa jabatan bupati/wali kota saat ini habis atau dilantik serentak tanpa menunggu berakhirnya masa jabatan.

"Masukan dari pusat, dihabiskan masa jabatannya, tapi itu lama karena ada (kepala daerah) yang habis (masa jabatan) 2018, kalau kami menghendaki dilantik serentak," ujarnya.

Kendati demikian, Sri Puryono mengaku belum dapat memastikan mengenai kompensasi bagi kepala daerah yang harus "lengser" meskipun masa jabatannya belum berakhir.

"Kompensasi kepala daerah yang masa jabatannya masih itu harus diatur, apakah gajinya dirapelkan atau bagaimana," katanya.

Tujuh daerah di Provinsi Jawa Tengah yang telah menggelar pilkada serentak pada 15 Februari 2017 itu adalah Kota Salatiga, Kabupaten Banjarnegara, Kabupaten Batang, Kabupaten Jepara, Kabupaten Pati, Kabupaten Cilacap, dan Kabupaten Brebes.

Seperti diketahui, akhir masa jabatan kepala daerah memang berbeda-beda, yakni Kota Salatiga selesai pada 11 Juli 2016, Kabupaten Banjarnegara 18 Oktober 2016, Kabupaten Batang pada 13 Februari 2017, Kabupaten Jepara 10 Februari 2017, Kabupaten Pati 7 Agustus 2017, Kabupaten Cilacap 19 November 2017, dan Kabupaten Brebes 4 Desember 2017.(exe/ist)


0 Komentar