Senin, 19 Agustus 2019 13:57 WIB

DPR Minta Aparat Investigasi Kerusuhan di Manokwari

Editor : Eggi Paksha
Fadli Zon. (foto istimewa)

JAKARTA, Tigapilarnews.com- Wakil Ketua DPR Koordinator Politik dan Keamanan, Fadli Zon, meminta aparat kepolisian melakukan investigasi penyebab kerusuhan di Manokwari, Papua Barat, Senin (19/8/2019) pagi.

Pasalnya, banyak kabar berseliweran bahwa demo yang berujung kerusuhan di Manokwari disebabkan oleh penangkapan yang dilakukan oleh kepolisian dan ujaran berbau SARA oleh suatu ormas kepada sejumlah mahasiswa Papua di Surabaya, Jawa Timur, pada Sabtu 17 Agustus 2019 akibat demonstrasi yang menuntut Papua Merdeka yang dilakukan beberapa pekan sebelumnya.

“Ya saya kira keadaan keamanan kita harus menjadi perhatian terutama di dalam aspek penegakan hukum, Keadilan dan betul-betul memberikan rasa keadilan bagi semua. Tentu ada suatu hal tindak-tindakan yang menyangkut masalah separatisme itu harus di dekati, di-approch dengan bijaksana karena ini sangat membahayakan kalau kita mendiamkan atau justru memberikan pendekatan yang salah,” kata Fadli di Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta, Senin (19/8/2019).


Menurut Fadli, persoalan yang menyangkut separatisme dan SARA harus ditangani dengan penuh kehati-hatian. Sehingga, tokoh yang berpengaruh atau influencer harus duduk bersama menenangkan supaya masalah ini tidak merembet dan menjadi bola salju (membesar).

“Dari sejak dulu kita ingin harus ada penanganan yang cepat dan tepat. Cepat saja kurang kalau tidak tepat. Jadi kecepatan dan ketepatan approach itu menurut saya sangat penting. Kalau tidak cepat ini bisa bergulir lebih panjang lagi masalahnya. Tapi kalau tidak tepat, bisa membuat masalah-masalah yang baru,” tegasnya.

Fadli juga menuntut agar aparat kepolisian melakukan investigasi terhadap rentetan peristiwa yang terjadi hingga kemudian masyarakat melakukan demo yang berujung kerusuhan itu terjadi di Papua Barat.

“Harus ada satu pendalaman investigasi, jadi jangan sampai informasi-informasi ini berseliweran tidak jelas ya. Lebih bagus kita mendengarkan dulu, mendudukkan dulu masalahnya seperti apa,” pinta Wakil Ketua Umum DPP Partai Gerindra itu.

Selain itu, Fadli juga mengimbau agar masalah ini tidak terlalu dibesar-besarkan karena dikhawatirkan akan semakin menyulut pertentangan dan muncul lebih banyak konflik.

“Lebih bagus diberikan waktu untuk melakukan investigasi apa yang sesungguhnya terjadi. Kemudian kalau ada kesalahan-kesalahan, ada ini, tentu diinikan (ditangani) sesuai hukum yang berlaku,” imbaunya.(ist)


0 Komentar