Selasa, 23 April 2019 12:00 WIB

Fahri: Presiden Baru Harus Bebas dari Kecurigaan Curang

Editor : Rajaman
Wakil Ketua DPR, Fahri Hamzah. (foto istimewa)

JAKARTA, Tigapilarnews.com - Wakil Ketua DPR Fahri Hamzah menyebutkan, di antara persoalan yang paling sering diingatkannya adalah, pemerintah tidak saja harus tidak curang tapi harus nampak tidak curang. Itulah yang harus dijawab, sebab massifnya tuduhan curang perlu dijawab dengan data dan fakta bukan dengan serangan balik.

"Bahkan ada yang memakai slogan, “lebih baik curang tapi menang daripada jujur tapi kalah,"kata Fahri Hamzah kepada wartawan di Jakarta, Selasa (23/4/2019), 

Hal ini dikatakan Fahri menanggapi banyaknya kecurangan pasca pemungutan suara di Pemilu Serentak 2019 ini.

Dirinya mengaku menerima ribuan dugaan kecurangan, baik berbentuk foto, video, file, dan lainnya melalui akun twitternya. Dia juga siap meneruskan laporan-laporan kecurangan tersebut ke akun @bawaslu_RI @KPU_ID @DKPP_RI juga ke akun  @DivHumas_Polri @Puspen_TNI. "Ini saya lakukan agar yang melapor kecurangan jangan dianggap ancaman bagi pemerintah. Tetapi harus direspon dengan positif biar rakyat tenang," ujar Fahri lagi.

Ditegaskan bahwa kotak suara tempat suara rakyat disimpan itu suci, karena mengandung sebuah perjanjian rahasia dengan Tuhan."Kotak suara tu digembok di TPS (tempat pemungungtan suara) di seluruh Negeri dan hanya boleh dibuka di depan Mahkamah Konstitusi atas perintah hakim di Jakarta," kata politikus PKS itu. 

Karena itu, lanjut Fahri, jika semua pihak menghendaki sebuah pemerintahan yang punya tenaga kuat untuk memimpin, maka marilah mulai dengan pemerintahan yang bersih, termasuk dari bentuk kecurangan."Kita bersihkan ia dari dugaan kecurangan. Sebab dugaan kecurangan menggerus wibawa pemerintahan untuk memulai kepemimpinan," tandasnya. (Zar)


0 Komentar