Rabu, 14 November 2018 12:13 WIB

CIA Pertimbangkan Gunakan Serum Kebenaran

Editor : Eggi Paksha
Ilustrasi serum kebenaran. (foto istimewa)

JAKARTA, Tigapilarnews.com- Persatuan Kebebasan Sipil Amerika, ACLU, telah memperoleh 90 halaman dokumen tentang program penyiksaan tahanan yang dilakukan oleh CIA.

Salah satu dokumen menyebutkan jika badan intelijen Amerika Serikat (AS) itu mempertimbangkan menggunakan obat penenang yang digunakan untuk mengobati kecemasan sebagai serum kebenaran. 

"Obat itu memberikan beberapa amnesia, efek yang kadang-kadang diinginkan," kata dokumen itu seperti dikutip dari Sputnik, Rabu (14/11/2018).

Program penelitian obat CIA, yang secara tepat disebut "Proyek Obat-obatan," hanyalah salah satu dari beberapa rahasia yang datang dari dokumen yang diperintahkan untuk disamarkan oleh hakim dalam menanggapi gugatan ACLU.

Laporan ini berfokus pada dokter CIA, psikolog, asisten dokter dan perawat yang terlibat langsung dalam program interogasi yang ditingkatkan antara 2002 dan 2007, yang mengawasi 97 tahanan di 10 fasilitas penyiksaan rahasia.

Alasan mengapa CIA tidak pernah meminta Departemen Kehakiman untuk persetujuan menggunakan narkoba sebagai "peningkatan" untuk interogasi mereka adalah tim kontra intelijen CIA tidak ingin mengangkat masalah lain. Pasalnya mereka telah menyetujui kurang tidur, kurungan di kandang kecil dan waterboarding sebagai taktik yang disetujui.

CIA sendiri tidak mengomentari dokumen tersebut, tetapi "pengacara pemerintah" yang dikutip oleh Associated Press mengecilkan signifikansi dokumen, dengan alasan bahwa mereka memerinci kesan seorang perwira program, bukan penilaian akhir CIA.

ACLU dan CIA telah terlibat peperangan terkait dokumen-dokumen tersebut selama dua tahun. Seorang hakim federal memerintahkan CIA untuk merilis dokumen-dokumen tersebut pada September 2017, tetapi pemerintah melakukan tiga upaya lagi untuk mencegah pengungkapan itu, dan diperkirakan akan membuat argumen lain bahwa perintah hakim federal tersebut terlalu jauh. ACLU sendiri telah menerima sebagian besar dokumen pada bulan Agustus.

Satu praktik CIA yang dirinci dalam laporan disebut "walling" - ketika seorang tahanan dilemparkan ke dinding dengan handuk digulungkan di leher mereka untuk mencegah kematian dari whiplash.

"Para dokter CIA memutuskan bahwa waterboarding sebenarnya 'memberikan bantuan berkala' kepada seorang tahanan karena memberi istirahat tahanan setelah berhari-hari berdiri kurang tidur," tulis ACLU dalam sebuah pernyataan. 

"Para dokter CIA memutuskan bahwa ketika seorang tahanan yang berbeda dimasukkan ke dalam kotak seukuran peti mati, ini memberikan 'tempat perlindungan yang cukup ramah' dari metode penyiksaan lainnya," sambung pernyaan itu.

"Para dokter CIA menggambarkan seorang tahanan lain - yang menangis, memohon, meminta, memuntahkan, dan membutuhkan resusitasi medis setelah mengalami waterboarding - karena 'luar biasa tahan terhadap waterboarding,'" ACLU melanjutkan catatannya.

CIA, bagaimanapun, menyebut program interogasinya yang disempurnakan meyakinkan bebas dari efek fisik atau psikologis yang abadi.

"Rasa sakit dan penderitaan abadi yang dialami oleh para korban selamat program CIA sangat besar, dan termasuk gangguan stres berat pasca-trauma, depresi, penyakit fisik dan disfungsi psikososial," ujar Dr. Sondra Crosby dari Fakultas Kedokteran Universitas Boston dan Kesehatan Masyarakat, yang telah menangani korban penyiksaan, dua di antaranya ditahan di "situs hitam" CIA, kepada AP.(exe/ist)


0 Komentar