Jumat, 18 Mei 2018 09:43 WIB

Israel Berjanji Menyelidiki Penembakan Dokter Kanada-Palestina, Tetapi Menolak Seruan Trudeau Untuk Penyelidikan Gaza

Editor : Amri Syahputra
Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu

Gaza, Tigapilarnews.com _ Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu telah menolak seruan Justin Trudeau untuk melakukan penyelidikan internasional terhadap bentrokan mematikan di perbatasan Gaza, tetapi berjanji untuk menyelidiki penembakan sniper terhadap seorang dokter Kanada untuk Palestina.

Mendorong kembali terhadap kecaman internasional atas tindakan militernya, Netanyahu menelepon Perdana Menteri Kanada pada Kamis petang dalam apa yang disebut para pejabat sebagai diskusi yang hangat namun jujur ‚Äč‚Äčtentang kekerasan dan pembunuhan di perbatasan Israel-Gaza pada hari Senin, hari dimana Amerika Serikat meresmikan kedutaan barunya di Yerusalem.

Panggilan dari pemimpin Israel itu didorong setelah Trudeau mengeluarkan pernyataan pada hari Rabu, menyesalkan Israel atas penggunaan amunisi hidup terhadap demonstran Palestina. Trudeau mengatakan penggunaan "kekuatan berlebihan" Israel "tidak bisa dimaafkan" dan bergabung dengan Perdana Menteri Inggris Theresa May dan Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres dalam menyerukan penyelidikan independen langsung.

Para pejabat Israel dan Kanada mengatakan kepada The Globe and Mail bahwa Netanyahu mengatakan dia tidak akan bekerja sama dengan investigasi internasional dan berpendapat bahwa Israel hanya membela wilayahnya. Dia menyalahkan Hamas, kelompok teror Islam yang mengontrol Gaza, berada di belakang protes.

Hamas mengakui pada hari Kamis bahwa 50 dari 62 orang Palestina yang terbunuh adalah anggota mereka. Lebih dari 2.700 warga Palestina menderita luka-luka, termasuk 1.359 dari amunisi hidup dalam protes hari Senin, hari paling berdarah dalam konflik Israel-Palestina sejak perang Gaza 2014.

PM Kanada Trudeau tidak mundur dari pandangannya bahwa penyelidikan diperlukan untuk menyelidiki insiden tersebut yang mana pasukan Israel menembak anak-anak, warga sipil, wartawan dan responden pertama, termasuk dokter Kanada Tarek Loubani, kata para pejabat.

Namun, Netanyahu mengatakan kepada Perdana Menteri bahwa Angkatan Pertahanan Israel (IDF) akan melakukan penyelidikan pencarian fakta untuk menentukan bagaimana Dr Loubani, seorang dokter bangsal darurat dari London, Ontario, dan profesor di University of Western Ontario , ditembak di kedua kakinya pada hari Senin.

Dr Loubani, yang sedang melakukan uji coba pencetakan 3D tourniquets, mengatakan dia ditembak oleh seorang sniper Israel ketika berdiri 25 meter dari protes dan dikelilingi oleh paramedis vested oranye. Dia termasuk di antara 18 personel medis yang terluka hari itu sementara yang lain meninggal karena peluru penembak jitu ke dada.

Utusan Israel ke Kanada, Nimrod Barkan, mengatakan bahwa penyelidikan pencari fakta IDF bersifat independen dan tidak memihak.

"Proses-proses ini menunjukkan komitmen IDF untuk memeriksa kelakuannya dan mengambil tindakan bila diperlukan, dengan mekanisme hukum dan investigasi yang memenuhi persyaratan hukum internasional dan domestik," katanya.

Dua anggota parlemen Liberal Yahudi - Anthony Housefather dan Michael Levitt, melanggar dengan kritik Trudeau tentang Israel. Para anggota parlemen mengatakan mereka terganggu oleh penembakan Dr Loubani, tetapi menyalahkan kekerasan hari Senin terhadap Hamas.

"Hamas menyatakan tujuan penghancuran Israel dan pembunuhan orang-orang Israel meletakkan sasarannya dalam mendorong protes-protes kekerasan ini," tulis mereka dalam pernyataan yang diposting di Twitter. "Israel memiliki hak untuk membela perbatasannya."

Shimon Fogel, kepala eksekutif dari Pusat Israel dan Urusan Yahudi yang bermarkas di Ottawa, meminta pertemuan segera dengan PM Kanada Trudeau dan mempertanyakan komitmen pemerintahnya kepada Israel.

"Kami sangat kecewa pernyataan pemerintah Israel yang mengabaikan tanggung jawab dan langsung mengarahkannya ke Hamas untuk kekerasan baru-baru ini di perbatasan Israel-Gaza," kata Fogel. "Ini bertentangan dengan posisi pemerintah yang telah lama menyatakan bahwa, sebagai sekutu dekat dan sesama demokrasi liberal, Israel dapat mengandalkan dukungan Kanada ketika keamanannya terancam."

CEO B'nai Brith Canada Michael Mostyn mengatakan Israel memiliki hak untuk menggunakan api hidup untuk mempertahankan perbatasannya "mengingat fakta bahwa pasukan Israel dua kali berada di bawah tembakan senjata api dari para agen Hamas."

“Apa yang akan dilakukan oleh Perdana Menteri Israel? Saya tentu berharap jika teroris bersenjata mendekati perbatasan kita, Trudeau akan siap untuk mengizinkan penjaga perbatasan Kanada menggunakan peluru hidupnya. ”

Amnesty International, Asosiasi Kebebasan Sipil BC dan Dewan Nasional Muslim Kanada termasuk di antara sejumlah organisasi yang menulis surat PM Kanada Trudeau pada hari Kamis, mendukung seruannya untuk penyelidikan independen.


0 Komentar