Senin, 30 April 2018 10:38 WIB

Begini Reaksi Jokowi soal Rekaman Percakapan Menteri BUMN

Editor : Eggi Paksha
Presiden Jokowi (kiri) bersama Rini Soemarno. (foto istimewa)

JAKARTA, Tigapilarnews.com- Rekaman percakapan Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN), Rini Soemarno dan Direktur Utama PT PLN (Persero), Sofyan Basir, viral.

Rekaman itu menggegerkan publik, karena diduga menyangkut masalah 'bagi-bagi fee'.

Presiden Joko Widodo (Jokowi) enggan menanggapi hal tersebut. Ia akan mengambil tindakan setelah ada kejelasan konteks dari rekaman pembicaraan tersebut.

"Saya tidak mau komentar sebelum semuanya jelas" kata Jokowi di Grand Sahid Jaya, Jakarta, Senin (30/4/2018).


Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN), Rini Soemarno, juga buka suara atas viralnya rekaman pembicaraan dengan Direktur Utama PT PLN (Persero) Sofyan Basir. Rekaman tersebut, kata dia, tidak terkait bagi-bagi fee proyek.

Rini mengaku, pihaknya tak mengingat kapan pembicaraan itu dilakukan. Namun, Rini mengatakan, pembicaraan tersebut terkait pembangunan penyimpanan (storage) gas.

"Pak Sofyan (Direktur Utama PLN) sudah jelas kalau itu adalah apa namanya kapan ya saya juga udah nggak ingat kapan pembicaraan. Saya dengan Pak Sofyan membicarakan mengenai ada proposal untuk apa namanya storage gas yang kemudian minta offtake dari Pertamina tapi kemudian minta offtake juga dari PLN berarti kan kita menjadi punya risiko," jelas Rini di Karanganyar, Jawa Tengah, Sabtu (29/4/2018).

Direktur Utama PLN Sofyan Basir mengatakan bahwa pembicaraan tersebut dilakukan pada akhir 2016. Sofyan mengaku saat itu tengah berkonsultasi dengan Rini terkait investasi PLN dan Pertamina dengan perusahaan swasta di bidang penyediaan energi.

"Pertama kali komunikasi kalau tidak salah akhir 2016. Saya tahu itu direkam, tapi enggak tahu kok dipotong-potong gitu lho," kata Sofyan saat ditemui di tempat yang sama.
 

Sofyan menambahkan, dia akan berencana membawanya ke ranah hukum. Sebab, percakapan itu diduga sengaja dipotong agar menimbulkan makna berbeda.

"Kayaknya gitu, kami akan masuk ke ranah hukum. Kalau itu lempeng-lempeng aja (tidak dipotong) bagus," ungkap dia.(exe/ist)


0 Komentar