Rabu, 14 Maret 2018 11:47 WIB

Soroti Teknik, PB PASI Kirim Atlet ke AS

Editor : Eggi Paksha
Bob Hasan (kanan) bersama Menpora Imam Nahrawi. (foto istimewa)
JAKARTA, Tigapilarnews.com- Pengurus Besar Persatuan Atletik Seluruh Indonesia (PB PASI) bakal mengirim para atlet pelatnas ke Amerika Serikat (AS).
 
Namun tak semua atlet penguni pelatnas dikirim ke Negeri Paman Sam. Dari 16 orang yang diproyeksikan Asian Games 2018, hanya 13 yang disertakan. Mereka adalah Sapwaturrahman (lompat jauh),  Suwandi Wijaya (lompat jauh),  Atjong Tio Purwanto (3000 meter), Fadlin (estafet), Lalu Muhammad Zohri (100 meter dan estafet), Eko Rimbawan (estafet), Yaspi Boby (estafet), Bayu Kartanegara (estafet), Rio Maholtra (110 meter gawang), Idan Fauzan Richsan (lompat galah), Maria Natalia Londa (lompat jauh), Emilia Nova (100 gawang), Eki Febri Ekawati (tolak peluru). 
 
Menurut Sekjen PB PASI, Tigor Tanjung, tiga atlet yang tidak pergi ke AS adalah Triyaningsih (maraton), Hendro (jalan cepat) dan Agus Prayogo (maraton). Hendro saat ini sedang menjalani latihan di Spanyol, lalu Triyaningsih dan Agus Prayogo akan mengikuti Korea Open 2018 pada Juni mendatang.
 
"Mereka juga akan ke China untuk mengikuti maraton. Lalu yang ke Amerika akan berlatih bersama pelatih asing Harry Marra," kata Tigor Tanjung saat mendampingi Ketua Umum PB PASI, Bob Hasan, ketika meninjau atlet pelatnas di Stadion Madya Kompleks Gelora Bung Karno (GBK) Senayan, Jakarta, Selasa (13/03/2018).
 
Sebelum menuju AS, para atlet dikonsentrasikan di Stadion Madya mulai awal pekan ini. Kecuali pelari jarak jauh Agus Prayogo yang berlatih di  Pengalengan, Bandung, Jawa Barat. 
 
Dari sekian nomor yang diikuti Indonesia pada Asian Games 2018, hanya lompat jauh dan estafet (4 x 100 meter) yang berpeluang meraih medali emas. Para atlet yang tampil di nomor ini juga harus bersaing dengan lawan tangguh dari China, Bahrain, Qatar dan Jepang. 
 
Sementara itu, Bob Hasan, mengemukakan pihaknya bakal menggenjot kualitas teknik para atletnya yang akan terjun di Asian Games 2018. Menurut dia, teknik adalah permasalahan utama yang harus dicari solusinya jika ingin menyabet medali emas.
 
“Contoh, misalnya soal bak lompat di arena yang ada di Stadion Utama Gelora Bung Karno, Senayan, Jakarta. Itu kalau pun sudah diperbaiki, teknik atletnya masih tidak bagus, ya tidak akan menang,” ungkap Bob Hasan.(exe/ist)

0 Komentar