Minggu, 17 September 2017 12:21 WIB

Presiden Filipina Tuduh Ketua Komisi HAM Pedofil

Editor : Eggi Paksha
Presiden Filipina, Rodrigo Duterte. (foto istimewa)

JAKARTA, Tigapilarnews.com- Presiden Filipina, Rodrigo Duterte, menyentil ketua Komisi Hak Asasi Manusia (CHR) Filipina.

Duterte menanyakan apakah Ketua CHR adalah seorang pedofil karena memusatkan perhatian pada pembunuhan remaja dalam perang berdarah pemerintah terhadap narkoba.

Duterte juga menyarankan kepada anggota parlemen menggunakan anggaran CHR sebesar 678 peso untuk membeli kamera tubuh bagi polisi jika mereka tidak mengembalikan dana untuk lembaga itu.

CHR meminta anggaran sebesar 1,72 miliar peso untuk tahun 2018, namun pemerintah mengusulkan 678 juta sebagai gantinya. Sekutu Duterte di majelis rendah Kongres kemudian memilih untuk mengalokasikannya hanya 1.000 peso ($ 20).

Perang terhadap narkoba yang dilakukan oleh pemerintah Filipina telah menuai kritik. Perang tersebut dianggap sebagai pembalasan atas upayanya untuk menginvestigasi ribuan pembunuhan dalam 15 bulan terakhir, termasuk dua remaja di Agustus.

"Mengapa orang ini jadi pra tercekik dengan isu anak muda, terutama anak laki-laki? Apakah Anda seorang pedofil?" tanya Duterte, mengacu pada kepala CHR Chito Gascon.

"Kenapa kamu jatuh cinta dengan remaja? Apakah kamu? Saya ragu apakah Anda gay atau pedofil ?," katanya lagi seperti dilansir dari Reuters, Minggu (17/9/2017).

Gascon tidak segera membalas pertanyaan Duterte. Duterte juga menuduh Gascon menjadi juru bicara oposisi dan mengkritik pengawasan aktivitas anti-narkoba polisi.

"Mengapa Anda tidak beralih ke masalah lain yang menimpa negara ini?" kata Duterte, mengutip penderitaan rakyat di kota Marawi selatan yang terkepung.

Kritikus mengatakan polisi mengeksekusi tersangka, dan mengatakan bahwa pemerintah memiliki kebijakan pembunuhan yang efektif. Duterte telah menolaknya, dan polisi mengatakan mereka membunuh hanya untuk membela diri.

CHR telah lama mengatakan bahwa mereka tidak memiliki tenaga kerja dan sumber daya untuk menyelidiki pembunuhan tersebut secara tuntas, yang sebagian besar aktivisnya adalah pengguna dan penjaja kecil, dengan sedikit penangkapan profil tinggi.

Wakil Presiden Leni Robredo, yang bukan pasangan reguler Duterte dan telah berkali-kali mengunci sikapnya, mengatakan langkah anggota parlemen mengenai anggaran CHR secara efektif menghapuskan badan konstitusional.

Orang Filipina sangat mendukung tindakan keras tersebut sebagai solusi untuk mengatasi kejahatan yang merajalela, yang menurut Duterte berasal dari kecanduan narkoba.

Duterte menegaskan bahwa tidak akan ada pemberontakan dalam kampanye tersebut, yang menurutnya ditargetkan pada pelaku perdagangan narkoba yang terorganisir dan tidak pada "remaja tanpa dosa."

Pemimpin tangguh tersebut, yang juga memerangi pemberontak komunis setelah terlibat dalam perundingan damai dengan pemerintah, mengatakan bahwa dia tetap terbuka untuk melanjutkan perundingan untuk mengakhiri hampir lima dekade konflik tersebut.(exe/ist)


0 Komentar