Kamis, 13 April 2017 09:05 WIB

Panglima TNI Pastikan Tambah Personel di TPS DKI

Editor : Eggi Paksha
Jenderal Gatot Nurmantyo (kiri) dan Kapolri Jenderal Tito Karnavian. (foto istimewa)

JAKARTA, Tigapilarnews.com- Mabes TNI akan menempatkan satu prajurit di setiap tempat pemungutan suara (TPS) pada putaran kedua Pilgub DKI Jakarta pada 19 April 2017 mendatang.

Langkah ini dilakukan untuk menjaga keamanan saat pencoblosan berlangsung. Panglima TNI, Jenderal Gatot Nurmantyo, mengatakan telah berkoordinasi dengan Kapolri Jenderal Polisi Tito Karnavian untuk mengamankan Pilgub DKI Jakarta putaran kedua.

Pengamanan akan dilakukan prajurit TNI yang sifatnya di Bawah Kendali Operasi (BKO) Polri.

"Saya sudah bekerja sama dengan Kapolri antara lain di  TPS-TPS nanti ada anggota TNI-Polri. BKO dengan kepolisian, nanti kepolisian yang akan menentukan," kata Gatot di Mabes TNI Cilangkap, Jakarta Timur, Rabu (12/04/2017).

Mantan Kepala Staf Angkatan Darat (KSAD) ini menjelaskan, jumlah personel TNI yang akan menjaga TPS pada putaran kedua nanti akan ditambah. Sebab, jumlah TPS yang ada juga mengalami penambahan sebanyak 11 TPS dari 13.023 TPS menjadi 13.034 TPS. 

"Tentu (ada peningkatan) TPS saja ada berapa sekarang. Tapi satu TPS itu minimal ada satu orang," ujar Gatot. Terkait dengan mekanisme pengamanan, Gatot mengaku tidak dapat menjelaskan secara rinci karena masih akan dibahas dengan Kapolri. 

"Berapa jauh jaraknya dan tentu nanti kita adakan apel oleh Kapolri, kemudian nanti oleh polres-polres, kemudian masuk jadi sasaran," ujarnya. Selain mengamankan TPS, sambung Gatot, TNI juga siap menjaga wilayah-wilayah lainnya yang dianggap rawan konflik. 

Kapuspen TNI, Mayjen Wuryanto menambahkan sudah ada pemetaan daerah-daerah rawan konflik pada pencoblosan nanti. “Pasti sudah dipetakan, kita selalu memetakan daerah-daerah rawan, kemungkinan kerawanannya apa saja,” ucapnya.(exe/ist)


0 Komentar