Rabu, 11 Januari 2017 00:18 WIB

Jokowi Minta Masyarakat Tetap Bersyukur

Editor : Eggi Paksha

JAKARTA, Tigapilarnews.com- Presiden Joko Widodo (Jokowi) memamerkan pencapaian kinerja sektor ekonomi pemerintahannya di hadapan ribuan kader PDI Perjuangan yang sedang merayakan Hari Ulang Tahun (HUT) partai ke-44 di Jakarta.

Jokowi menghadiri peringatan hari ulang tahun (HUT) ke-44 PDI Perjuangan di Jakarta Convention Center, Selasa (10/01/2017).

Di hadapan para kader PDIP serta sejumlah petinggi partai politik dan anggota Kabinet Kerja yang hadir, ia memaparkan capaian pemerintahan Joko Widodo dan Jusuf Kalla.

Pekik merdeka diteriakkan empat kali dengan lantang oleh Jokowi saat mengawali sambutannya. Di tengah perlambatan ekonomi dunia seperti sekarang ini, Jokowi menyebut bahwa Indonesia sepatutnya berbangga.

Itu karena bila dibandingkan dengan negara-negara lain, tingkat pertumbuhan ekonomi Indonesia masih berada pada angka yang dapat dibanggakan.

"Kita patut berbahagia bahwa pada tahun 2016, di triwulan dua, ekonomi kita 5,18. Pada triwulan ketiga turun sedikit menjadi 5,02. Kita harapkan pada tahun ini ekonomi akan tumbuh paling tidak minimal 5,1 persen. Saya kira sebuah angka yang patut kita banggakan karena dalam pertumbuhan ekonomi dunia yang sangat berat seperti sekarang ini, angka ini adalah sebuah angka yang sangat baik," ujarnya.

Meski demikian, Jokowi mengakui bahwa Indonesia memiliki tantangan besar di tengah pertumbuhan ekonomi tersebut. Ketimpangan perekonomian merupakan tantangan yang dimaksud.

"Inilah tantangan terberat kita. Pada beberapa tahun yang lalu angka gini ratio kita adalah 0,41. Pada dua tahun ini bisa diturunkan, tapi hanya sedikit, menjadi 0,397. Tetapi kalau kita bandingkan dengan negara lain, misalnya Tiongkok, India, Filipina, Malaysia, dan Thailand angka kita masih lebih baik di sisi gini ratio. Tapi tetap harus kita waspadai," imbuhnya.

Tantangan kedua yang dihadapi bangsa Indonesia ialah mengenai tingkat pengangguran. Meski angka pengangguran hanya dapat diturunkan dalam jumlah yang kecil, menurut Jokowi hal tersebut tetaplah harus disyukuri.

"Dibandingkan dengan tahun-tahun sebelumnya, ada penurunan angka pengangguran yaitu 0,31 persen. Meskipun turun sedikit ini juga adalah sebuah prestasi yang perlu kita sampaikan karena negara-negara yang lain semuanya pada angka yang naik," paparnya.

Demikian halnya dengan masalah kemiskinan dimana data yang disebut Jokowi menunjukkan bahwa angka kemiskinan dapat diturunkan sebesar 0,36 persen hingga berada pada angka 10,86.

"Kemudian yang berkaitan dengan kemiskinan, ini juga menjadi tantangan. Tapi patut kita syukuri bahwa angka kemiskinan pada Maret 2016 saat dihitung berada pada angka 10,86. Turun meskipun sedikit 0,36 persen. Ini juga patut kita syukuri," ucapnya.(exe/ist)