Kamis, 13 Oktober 2016 22:59 WIB

Panglima TNI Ungkap Alasan Pelaku Teror Nyaman di Indonesia

Editor : Eggi Paksha
JAKARTA, Tigapilarnews.com- Panglima TNI, Jenderal Gatot Nurmantyo menerima kunjungan Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU), KH. Said Aqil Siraj, beserta Pengurus Besar PBNU dalam rangka pelaksanaan Shalawat satu milyar di beberapa daerah, di Kantor Panglima TNI Jl. Merdeka Barat No. 2, Jakarta Pusat, Kamis (13/10/2016).

Dalam pertemuan tersebut, Gatot Nurmantyo  menyatakan akan memerintahkan para Pangkotamaops TNI untuk mengerahkan prajuritnya ikut dalam Shalawat satu milyar tersebut. "Saya mengapresiasi Shalawat satu milyar yang merupakan suatu kegiatan sangat bagus, karena mengandung nilai tulus ikhlas demi keselamatan bangsa Indonesia," katanya.

Menurut Panglima TNI, catatan sejarah bangsa Indonesia secara jelas menggambarkan betapa para ulama dan santri menjadi soko guru perjuangan kemerdekaan. "Ulama dan santri bukan sekedar membantu perjuangan, tetapi sebagai pelaku perjuangan itu sendiri terutama dalam konteks melawan penjajah," ucapnya.

"Guyubnya antara TNI-rakyat, ulama dan santri menjadi motivasi kekuatan yang besar dalam menghadapi setiap tantangan bangsa saat ini," ungkap Gatot Nurmantyo.

Terkait aksi terorisme saat ini, Gatot Nurmantyo mengatakan bahwa itu tidak sama dengan aksi kriminal. Karena mengancam aturan sosial, keamanan individu dan keamanan nasional.

"Saat ini teroris telah merekrut anak-anak di bawah umur 10 tahun untuk dilatih di Suriah, Irak dan Libya menjadi teroris. Selanjutnya akan kembali ke Indonesia dan berjuang di daerah masing-masing membentuk sel-sel teroris," imbuhnya.

Menyikapi perkembangan situasi yang terjadi di Indonesia khususnya masalah terorisme, Gatot Nurmantyo menegaskan, terorisme bukan perbuatan kriminal biasa, akan tetapi sebagai kejahatan terhadap negara.

"Inilah yang membuat pelaku teror merasa nyaman di Indonesia karena hukum di Indonesia masih ada celah dan perlu adanya perubahan pendekatan dalam menghadapai tindakan terorisme yang sudah masif dengan lebih mengutamakan tindakan deteksi dan cegah dini," pungkas Panglima TNI.

Sementara itu, KH. Said Aqil Siraj dalam audiensinya mengatakan bahwa penyelenggaraan Hari Santri yang diperingati pada tanggal 22 Oktober 2016, akan digelar secara serentak dengan membaca Shalawat Nariyah satu milyar yang tersebar di sembilan wilayah Provinsi dan Kabupaten di Indonesia.

Yaitu, Provinsi Nanggore Aceh Darussalam, Lampung, DKI Jakarta, Cilegon Banten, Garut Jawa Barat, Magelang Jawa Tengah, Lirboyo dan Sidogiri Jawa Timur, dan NTB.

Selain Shalawat satu milyar, akan dilaksanakan pula kirab Resolusi Jihad yang dilaksanakan tanggal 13 Oktober 2016 mulai dari Banyuwangi, Jawa Timur, menuju Cilegon, Provinsi Banten. Resolusi jihad NU merupakan salah satu bukti bahwa umat Islam Indonesia selalu menjadi garda terdepan dalam menjaga kedaulatan NKRI.

Dalam kesempatan tersebut, KH. Said Aqil Siraj mengharapkan kehadiran Gatot Nurmantyo untuk memberikan pengarahan tentang resolusi jihad kepada para santri yang merupakan generasi muda yang berkewajiban untuk membela bangsa dan negara.

Turut mendampingi Panglima TNI yaitu Koorsahli Panglima TNI, Marsda Prihadi Agus Iriyanto, Asintel Panglima, Mayjen Benny Indra Pujihastono, Aspers Panglima, Marsda Bambang Samoedro, Aster Panglima, Mayjen Wiyarto dan Kapuspen TNI, Brigjen TNI Wuryanto.(exe/ist)
0 Komentar