Jumat, 15 Juli 2016 08:47 WIB

Kondisi Intelijen Nasional Perlu Peningkatan Kualitas

Editor : Eggi Paksha
JAKARTA, Tigapilarnews.com- Penguatan kapabilitas intelijen TNI harus dijabarkan dalam berbagai azas, baik strategi, taktis maupun operasional bagi kebutuhan politik, ekonomi, sosial, budaya, militer dan pertahanan.


Kata kuncinya adalah, mari kita lakukan optimalisasi soliditas dan sinergitas serta membuang jauh-jauh ego sektoral pada komunitas intelijen TNI. Demikian dikatakan Panglima TNI, Jenderal TNI Gatot Nurmantyo, saat memimpin upacara serah terima jabatan Asisten Intelijen (Asintel) Panglima TNI, Mayjen TNI (Mar) Achmad Faridz Washington kepada  Mayjen TNI Benny Indra Pujihastono, di GOR Ahmad Yani, Mabes TNI Cilangkap, Jakarta Timur, Kamis (14/07/2016).

 

Gatot Nurmantyo menuturkan, kondisi intelijen nasional saat ini masih memerlukan peningkatan kualitas yang mampu memberikan jaminan bagi keamanan negara. Karena ke depan, masih sangat banyak masalah yang harus diselesaikan dan perlu dicermati serta disikapi dengan strategi intelijen.

 

"Perkembangan ancaman nyata berupa aksi-aksi terorisme tak lagi dapat dibantah, karena secara nyata terus menunjukkan pergerakan yang luar biasa masif dan menyebar di hampir semua belahan duni. Baik negara maju maupun negara berkembang," tegasnya.

 

Ditambahkannya, kejahatan-kejahatan trans nasional, pembajakan, penyanderaan, perompakan kapal, penculikan manusia lintas negara, separatisme, radikalisme, yang semuanya mengindikasikan betapa ancaman terhadap masyarakat, bangsa dan negara bukan sekedar wacana dan omong kosong.

 

Ancaman nyata lainnya, menurut Gatot Nurmantyo, yaitu berupa masifnya peredaran Narkoba yang sudah merambah hingga di desa-desa, yang bisa saja menjadi horor dan tragedi generasi bangsa. Sebab, hal tersebut akan menghancurkan manusia dan peradabannya.

 

"Hal ini saya ingatkan kembali, sekaligus sebagai penegasan akan pentingnya penguatan intelijen, mengingat sampai saat ini kita masih harus melakukan penguatan-penguatan Kapabilitas Intelijen TNI secara nyata," kata Panglima TNI Jenderal TNI Gatot Nurmantyo.

 

Lebih lanjut dijelaskannya, dalam perspektif pertahanan negara, perkembangan situasi akan mempengaruhi ketahanan nasional, sehingga harus segera dijawab dengan konsep dan operasi yang sungguh mampu menghadapi ancaman tersebut.


"Inilah salah satu bentuk nyata yang berulangkali saya ingatkan, dan kita tak boleh lengah sedikitpun karena di pundak kita ada tanggung jawab melindungi segenap tumpah darah Indonesia," katanya.

 

"Guna kepentingan tersebut, intelijen atau sering disebut dengan secret service adalah bagian yang melekat dari fungsi pemerintahan yang penting. Dihadapkan kepada tantangan keamanan nasional dan internasional di masa kini yang semakin kompleks, sehingga memerlukan intelijen yang profesional, namun tetap dalam koridor supremasi hukum negara demokrasi," ujar Gatot Nurmantyo.

 

Dalam konteks tersebut, Gatot Nurmantyo menegaskan bahwasanya TNI harus sungguh-sungguh memiliki informasi akurat setiap perkembangan situasi dalam lingkungan strategi, dimana Asisten Intelijen Panglima TNI memiliki peran, tugas dan fungsi yang sangat strategis.(exe/ist)

 

0 Komentar